lyfe and reviews

Ekspor Tulisan Lawas


Saya rencananya akan melakukan ekspor sebuah tema spesifik dari blog lawas di Wordpress ke blog di Blogspot ini. Temanya yaitu "Cerita Pandemi". Lumayan, jumlahnya ada beberapa. 


Menurut saya, tema ini memang cukup memorable. Mengingat kita semua, yang masih menulis disini,  adalah manusia-manusia yang masih dipanjangkan usianya untuk melewati masa pandemi. 


Baca-baca tulisan lawas tentang pandemi, saya merasa jadi bagian dari sejarah yang sulit dilupakan. Generasi yang lahir setelah atau masih bayi saat terjadinya pandemi Corona, tentu tidak bisa mengingatnya. Pahit manis rasanya "mendekam" di rumah atau zonk saat-saat zoom.  Ya, punya tulisan mengenai itu (walaupun ngalor ngidul) seperti punya catatan sejarah, paling enggak buat diceritakan ke anak cucu kelak. 


Karena ekspor-nya manual (nggak tahu, ya sistem di Wordpress agak ribet kalau pindahan ke platform lain๐Ÿ˜‘), tema tersebut mungkin akan muncul di reader sebagai postingan baru. Itu nggak ngerti kenapa bisa terjadi, walaupun saya mengatur "published on"-nya di tanggal dahulu tulisan tersebut di pos. Jadi mohon maaf, kalau tiba-tiba ada banyak tulisan serupa muncul di reader, terutama untuk yang follow blog ini. It can't be helped. Tapi saya berusaha nggak melakukan ekspor tulisan sekaligus banyak, sebisa mungkin satu persatu, supaya nggak terkesan nge-spam!๐Ÿ˜–


Terakhir, semoga ada yang bisa menikmati juga cerita masa lalu itu.  Mungkin kalian juga punya. Menurut saya dibanding tulisan lain, cerita tentang peristiwa sejarah sangatlah berharga. Tahu sendiri kan para arkeolog kalau nemu tulisan jaman dahulu di situs-situs itu girangnya kayak apa karena bisa jadi catatan.๐Ÿ˜‚


------


Kamu punya catatan kondisi di masa Pandemi? Atau mungkin catatan lain saat terjadinya peristiwa yang tercatat dalam sejarah?๐Ÿ˜€


Gambar diambil dari Pixabay

8 comments:

  1. Menarik mbk...sayangnya saat masa pandemi saya justru belum punya blog apalagi menuliskannya ,saya justru sempat mengalami kena covid juga, selama 2 minggu isolasi di dalam rumah dan gak keluar kamar, semua serba terbatas, pengalaman gak enak karena seperti manusia yg di asingkan demi keamanan dan kenyamanan sekeliling hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh begitu ya mba. Sebetulnya pas pandemi itu lagi booming blogger banyak yang aktif dan blogwalking. Ada yang bikin lomba-lomba segala. Seru. Walaupun banyak cerita sedih juga yang terjadi di luar sana. Memang nggak enak ya isoman itu....

      Delete
  2. Asiiiik, ntr aku mau baca kalo udh diekspor kesini ya Mbaaa.

    Aku sendiri pandemi kemarin bisa dibilang ga ada tulisan ttg tu samasekali . Momen2 yg paling menyedihkan, jadi aku ga pengen inget2 apalagi nulisin kondisinya mba. Aku tuh tipe gitu, kalo sesuatu yg sedih, lebih memilih utk skip dr ingatan .. seolah ga terjadi aja. Tapi ga masalah kalo baca tulisan teman2. Mungkin memang bikin aku JD keingat lagi, tapi ga terlalu sedih Krn memang aku udh coba ngelupain selama ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah beberapa kok mba tinggal klik link Cerita Pandemi diatas hehe...

      I'm sorry to hear that. It must have been hard for you mbak. Yang saya tulis kebanyakan perkembangan situasi saja sih mba...from my point of view. Juga beberapa peristiwa seperti vaksinasi..

      Delete
  3. Sebenernya kalau masalah memorable, setiap yang kita tulis di blog pasti jadi terasa memorable setelah sekian tahun berlalu dan dibaca ulang. Tulisan2 saya pas jaman kuliah juga pas dibaca ulang jadi berasa nostalgianya. Justru ngerasa beruntung dulu pernah nulis kisah2 kuliah.

    Ngomong2 masa2 covid.. saya dulu punya banyak waktu luang pas covid karena WFH tapi malah nggak nulis sama sekali... pas baca tulisan mbak phebie, saya jadi pengen nulis postingan di blog edisi covid walaupun covid udah berlalu. Seenggaknya bisa buat pengingat beberapa tahun kemudian

    Dan tentang ekspor wordpress ke blogspot saya malah baru tau kalau itu bisa diekspor.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setuju setiap tulisan memorable untuk yang nulis, namun ada yang sifatnya bisa generik jadi kurang spesifik, juga karena timeless, seperti review buku. Kadang lupa dulu nulis ini dalam kondisi apa kapan bacanya. Ngerti sih mas, kadang kalau lagi gak mood atau terlalu dekat dengan perasaan malah jadi nggak nulis. Ayo dibuat tulisan tentang Covidnya mas.

      Bisa diekspor dari WP ke BP, tapi harus di convert dulu, dan sekarang alat convert online-nya sudah hilang. Jadi manual deh. Hiks.

      Delete
  4. Aku dulu pernah ngeblog di mywapblog, platform blog yang ramah buat hape Java tahun 2010, terus tutup tahun 2016. Sebenarnya ada file xml nya buat di ekspor tapi malu di publish di blogspot karena kebanyakan tulisan alay.๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sudah lama banget ituu. Haha di tulis ulang saja mas buat ide tulisan baru..

      Delete